Macam-macam PIL KB

Apa Saja yang Ada di dalam Pil Kontrasepsi atau Pil KB?

 

Penggunaan kontrasepsi saat ini kian marak digunakan oleh banyak peremuan. Selain bertujuan untuk membatasi jumlah anak, kontrasepsi juga menjadi solusi bagi para perempuan yang kerap mengalami gangguan hormonal sekaligus melancarkan siklus haid bulanan. Salah satunya melalui penggunaan kontrasepsi hormonal seperti pil KB maupun suntik. Meski begitu, banyak perempuan yang lebih menyukai penggunaan pil karena dapat dikonsumsi di rumah serta tidak membutuhkan banyak tindakan tertentu.

Pun dengan harganya yang lebih terjangkau serta mudah ditemukan di berbagai apotik bebas. Pil KB juga memiliki tingkat efektivitas hingga 99 persen dibanding kontrasepsi hormonal lainnya.

Namun, di balik kemampuannya untuk mencegah kehamilan serta membuat perempuan tetap sehat, tak banyak yang tahu tentang sejarah,kandungan, hingga cara kerja di balik pil KB ini.

Sejarah dan jenis pil KB

Dikutip dari laman Your-Life,[1]kontrasepsi pertama kali ditemukan pada tahun 1882 oleh Aletta Jacobs, seorang dokter perempuan yang membuat kontrasepsi mekanik berupa diafragma.

Berawal dari penemuan inilah, penemuan akan kontrasepsi modern kian berkembang, terutama hadirnya pil KB yang dibuat pada tahun 1950-an oleh Gregory Pincus dan John Rick dengan bantuan dari Federasi Keluarga Berencana Amerika.[1]

Pil ini kemudian mulai diperkenalkan ke publik sekitar tahun 1960-an. Saat ini, pil KB terbagi atas dua pilihan yaitu pil KB mini dengan kandungan progrestin dan pil KB kombinasi dengan kandungan progestin dan estrogen.[1]

Keduanya sama-sama berfungsi untuk mencegah kehamilan, bedanya hanya terletak pada kandungan zat di dalamnya. Namun, tidak semua orang bisa menggunakan pil KB yang sama, sebab biasanya dokter akan memilihkan pil KB sesuai dengan kondisi masing- masing pasiennya.

 

Pil Mini

Pil mini merupakan pil dengan kandungan progresteron dosis rendah, dengan kandungan 0,03-0,05 mg per tablet.[2][6]Meski kadarnya rendah, pil ini terbagi menjadi dua jenis, yaitu kemasan 28 pil dengan kandungan 75 mikrogram desogestrel dan kemasan 35 pil dengan 30 mikrogram levonogestrel.[2][6]

Kedua pil ini dikonsumsi satu tablet setiap hari di waktu yang sama tanpa terkecuali. Tingkat keberhasilannya didasarkan pada konsistensi serta ketepatan waktu konsumsi dengan efektivitas 98,5 persen. [2] [6]

Pil ini kemudian bekerja dengan cara mengubah kekentalan lendir serviks dan dinding uterus untuk menghambat penetrasi sperma, ini juga memperlambat atau mempengaruhi siklus ovulasi.[2][6]Pil mini juga memiliki berbagai manfaat, diantaranya yaitu cocok digunakan bagi penderita kencing manis (belum mengalami komplikasi), tidak memengaruhi kualitas ASI, hingga mengurangi anemia dan jumlah darah haid.[4]

Meski begitu, pil mini juga memiliki kekurangan. Tak jarang perempuan tidak mengalami menstruasi sama sekali atau menstruasi dengan jadwal tidak teratur.[4] Konsumsi pil mini

juga tidak dapat diberikan pada perempuan yang memiliki riwayat kanker, penyakit hati, miom uterus, kehamilan ektopik, hingga perempuan yang memiliki riwayat stroke.[4]

Baca juga: Yuk Kenali 5 Manfaat Lain Pil KB Bagi Kesehatan

Pil Kombinasi

Memiliki dua kandungan hormon, pil kombinasi merupakan salah satu pil yang paling banyak dikonsumsi para perempuan. Mengingat efektivitasnya yang berada di angka 99 persen, lebih tinggi dari dibandingkan penggunaan pil mini.

Mirip dengan pil mini, pil kombinasi juga terdiri dari dua jenis atau paket. Paket pertama terdiri atas 21 pil dan paket kedua 28 pil.[3]Kedua paket ini sesungguhnya hanya terdiri atas

21 pil, tujuh pil tambahan pada paket 28 merupakan pil kosong tanpa hormon yang berfungsi sebagai pil pengingat sebelum membuka setrip selanjutnya.

Penggunaannya pun serupa, pil dikonsumsi setiap hari di jam yang sama. Bedanya, pada minggu keempat, paket 21 pil tidak perlu mengonsumsi pil KB selama satu minggu kedepan. Sebab, minggu tersebut merupakan siklus menstruasi bagi para penggunanya. Cara kerja pil ini ialah dengan memperlambat transportasi ovum, menebalkan lendir dan daerah serviks, hingga mempersulit sel telur untuk menempel pada dinding uterus.

Penggunaan pil kombinasi jangka panjang juga memiliki beragam manfaat. salah satunya mengurangi risiko kanker rahim dan endometrium, mencegah kehamilan ektopik, hingga mengurangi keluhan nyeri haid dan mengobati jerawat.[5]

Penggunaan pil kombinasi juga dapat digunakan bagi perempuan pengidap diabetes (tanpa komplikasi), pengidap tiroid, varises, hingga perempuan dengan endometriosis. Di samping itu, pil kombinasi dengan kandungan Drospirenon juga mampu membuat berat badan lebih stabil serta mencegah pertumbuhan jerawat pada wajah.


Namun, di balik fleksibilitas pengguna dan efektivitasnya yang tinggi, pil ini tidak dapat digunakan untuk ibu hamil, tekanan darah tinggi (dengan batasan tertentu), serta kelainan atau gangguan fungsi hati..[5]Meski begitu, informasi ini merupakan bagian dari edukasi secara garis besar. Anda yang mungkin tertarik dengan penggunaan pil KB dapat mengunjungi tenaga medis terlebih dahulu untuk menentukan jenis pil KB mana yang tepat untuk kondisi tubuh Anda.(*)

 

Anda mungkin akan suka: Lupa Minum Pil KB? Tenang Jangan Panik!

Bagikan

Shariff share buttons

 

Referensi :

  1. About Contraception Awareness and Education. [Internet]. Dapat diakses melalui Your Life - About Contraception (your-life.com) . Terakhir diakses Januari 2022
  2. Kontrasepsi Pil Progestin (Minipill or Progestin Only Contraceptive). [Internet]. May 2010. Dapat diakses melalui https://lusa.afkar.id/kontrasepsi-pil-progestin-minipill-or- progestin-only-contraceptive . Terakhir diakses Januari 2022
  3. Estrogen and Progestin (Oral Contraceptives). [Internet]. Dapat diakses melalui https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a601050.html . Terakhir diakses Januari 2022
  4. Minipill (progestin-only birth control pill). [Internet]. Dapat diakses melalui https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/minipill/about/pac-20388306 . Terakhir diakses Januari 2022
  5. Combined pill. [Internet]. Dapat diakses melalui https://www.nhs.uk/conditions/contraception/combined-contraceptive-pill/ . Terakhir diakses Januari 2022.

Contraception Update: Oral Contraception. [Internet]. November 2017. Dapat diakses melalui https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/29172411/ . Terakhir diakses Januari 2022